Contact us now
+6289-774455-70

Khatam! 1 Hari 1 Juz | Uniknya Ramadhan 2020 #2

Mengaji di rumah TSAUniknya Ramadhan Tahun 2020 Ini #2

Khatam! 1 Hari 1 Juz

Dampak pandemi Covid-19 membuat kita harus banyak di rumah. Sebelum Ramadhan saya sudah dipaksa bekerja di rumah. Dan saat di bulan puasa tetap harus beribadah di rumah.

Bila bekerja di rumah masih belum terasa aneh, tapi ibadah di rumah saat puasa? Di luar bulan puasa saja saya ibadah shalat 5 waktu di masjid, kok malah di bulan Ramadhan disarankan dilakukan di rumah.

Maka sebelum puasa saya punya resolusi. Bukan resolusi baru. Sebuah resolusi yang diulang-ulang tapi tidak pernah benar-benar terwujud. Yakni membaca Al Qur’an dengan target 1 hari 1 juz.

Sebenarnya selama ini saya sudah rutin mengaji beserta terjemahannya dalam berbagai kegiatan seperti ODOP. One Day One Page. Satu hari satu halaman. Karena ikut berbagai program ODOP, ya setiap hari bisa sekitar 5 halaman. Hanya sekitar 1/4 juz. Tapi rutin.

Maka seharusnya tidak susah untuk menjadi 1 hari 1 juz. Tapi kenyataannya di Ramadhan lalu tidak pernah sampai khatam meski Ramadhannya berakhir. Tapi Ramadhan tahun ini kelar. Bahkan di hari ke-20 sudah khatam. Berarti sehari lebih dari 1 juz.

Maka saya coba evaluasi mengapa dulu gagal. Ternyata karena waktunya terbatas. Saat Ramadhan lalu saya bersemangat cari masjid yang ada shalat Subuh jamaah yang dilanjutkan dengan kajian. Sampai rumah sudah hampir pk 06. Lalu bersiap ke kantor.

Pulang ke kantor langsung cepat-cepat ke masjid. Kadang dari kantor langsung ke masjid agar sudah sampai sana sebelum adzan Maghrib. Setelah shalat Maghrib dilanjutkan buka bersama dengan teman-teman jamaah.

Tiba di rumah, istirahat sebentar. Terus cepat-cepat kembali ke masjid untuk dapat lokasi tepat agar dapat mendokumentasikan ceramah. Maka saya biasa datang saat shaf pertama masih kosong.

Setelah tarawih kadang dilanjutkan diskusi kecil dengan ustadznya sambil makan-makan di restoran yang dimiliki teman jamaah. Pulang ke rumah kadang sudah lebih dari pk 21. Jadi sudah capek. Maka sedikit waktu untuk mengaji.

Sekarang saya memangkas waktu perjalanan ke kantor karena harus WFH. Dan tidak perlu tergesa-gesa ke masjid sebelum adzan. Sehingga cukup punya waktu baca Al Qur’an. Bahkan 2 kali khatam dengan terjemahannya.

Blessing in disguise. Alhamdulillah.

(Ket. foto: mengaji di belakang rumah di sela-sela WFH)

Leave a Reply

%d bloggers like this: